Jogging Pagi di Pelabuhan Rakyat Bajoe

Selamat pagi Bajoe….

Pelabuhan Bajoe yang berlokasi di Kecamatan Tanete Riattang Timur, Bone, Sulawesi Selatan adalah salah satu pelabuhan yang menghubungkan perjalanan laut menuju ke Kolaka Sulawesi Tenggara.

Selain sebagai fungsi penyeberangan laut, beberapa warga setempat memanfaatkan pelabuhan ini sebagai sarana rekreasi dan kesehatan. Salah satunya adalah berenang di teluk Bone. Ternyata selain menyehatkan berendam di air laut mempunyai banyak manfaat untuk kesehatan.

Sejumlah penelitian mengungkapkan berbagai manfaat air laut untuk kesehatan. Hal ini karena air laut kaya akan mineral, sepert natrium, klorida, sulfat, magnesium, dan kalsium.

Air laut bahkan sudah digunakan untuk terapi medis yang dikenal dengan thalassotherapy. Setidaknya ada tiga manfaat berenang di air laut seperti dikutip dari Daily Mail.

1. Meredakan sinusitis
Berenang di laut yang mengandung garam dan mineral lainnya dipercaya dapat menurunkan gejala sinusitis, serta masalah pernapasan lainnya.

Seorang direktur layanan klinis dari medical charity Allergy di Inggris menyebut orang-orang yang hidup dekat laut atau sering berenang di laut memiliki sistem pernapasa yang sehat.

Air laut dinilai dapat membersihkan lapisan saluran udara atau sebagai irigasi hidung. Kandungan garam bersifat antiseptik dan membantu mengurangi peradangan pada lapisan sinus.

2. Meringankan psoriasis
Berenang di air laut yang kaya akan mineral alami telah lama digunakan untuk meringankan gejala psoriasis. Psoriasis adalah penyakit autoimun yang menyerang kulit. Psoriasis bisa berupa ruam, bersisik, kulit sangat kering, atau terkadang terasa gatal pada kulit.

Air laut yang mengandung magnesium dipercaya dapat meningkatkan kelembaban kulit. Selain itu, garam dan mineral berlimpah di air laut juga membantu mengatasi peradangan pada kulit.

Tak heran jika Laut Mati yang terletak di perbatasan Yordania dan Israel itu dikenal sebagai tempat untuk terapi psoriasis karena tingginya kandungan garam dan mineral lainnya.

3. Sehatkan mental
Berenang di laut yang bersih dan indah akan sangat menyenangkan. Merasa senang atau bahagia sangat membantu melepaskan stres.

Dalam bukunya Blue Mind tahun 2014, seorang ahli biologi kelautan Wallace J. Nichols menemukan mengapa orang-orang bisa relaksasi dan meditasi ketika berada di atas air laut ataupun saat di bawah laut.

Salah satu penyebabnya adalah pengaturan pernapasan selama berenang maupun menyelam. Pola pernapasan itu dapat merangsang sistem saraf parasimpatis hingga hormon yang memengaruhi otak secara positif.

Sedangkan saya memanfaatkan panjangnya dermaga pelabuhan yang berjarak jurang lebih 3 km untuk jogging pagi. Semenjak 2016, dermaga pelabuhan Bajoe dibagi menjadi 2 bagian, yaitu dermaga ferry yang melayani penyeberangan ke Kolaka dan dermaga pelabuhan rakyat yang setiap pagi bersandar puluhan kapal ikan tradisional seusai menangkap ikan di sekitar Teluk Bone.

#LiburanDenganGoogle

Ngopi di M Kopitiam Bone

Setelah hampir 6 hari menghabiskan liburan akhir tahun di Pulau Dewata Bali, maka di tanggal 31 Desember 2017 kami akhirnya harus mengakhiri liburan kami dan kembali ke Makassar.

Berangkat dari Bandara Ngurah Rai dengan maskapi Singa Merah pada pukul 11:40 WITA, tak lama kami tiba di bandara international Sultan Hasanuddin pada pukul 13:20 Wita. Saya memutuskan untuk langsung menuju ke Bone, kampung halaman istri tercinta. Apalagi mertua saya tercinta juga akan berulang tahun pada tanggal 1 Januari 2018.

Perjalanan ke Bone memakan waktu hampir 4 jam dari Maros. Bagi yang belum pernah ke Bone, harap waspada dan hati hati bila mengendarai mobil. Jalanan yang berkelok dan sempit sudah menghadang di sepanjang perjalanan di kawasan hutan lindung Kabupaten Maros.

Kadang di pinggir jalan kita dapat melihat kawanan monyet yang muncul dari balik rimbunnya pohon.

Tidak ada perayaan khusus bagi kami sekeluarga menyambut tahun baru 2018. Bagi kami tahun berganti seperti layaknya malam yang berganti siang, dijalani secara biasa tanpa harus berhura hura. Sayapun cukup menjalani pergantian tahun dengan berdoa kepada Allah agar di tahun 2018 semakin bisa mengembangkan dongeng bagi anak anak Indonesia.

Malam harinya, saya ditodong oleh Ajeng, salah satu kemenakan yang tinggal di Bone untuk menikmati kopi di salah satu kafe yang ada di Watampone, ibu kota Kabupaten Bone. Sayapun segera membuka aplikasi Google Maps untuk mencari lokasi kafe di kabupaten ini. Setelah melihat beberapa lokasi kafe, akhirnya kami memutuskan untuk meluncur ke kafe M Kopitiam di jalan Biru Watampone. Tak perlu waktu lama untuk sampai di kafe ini. Hanya 25 menit dari rumah mertua.

Kata Ajeng, menu spesial di M Kopitiam Watampone ini adalah Americano Coffee dan Cheese Waffle. Saya pun memesan menu tersebut, sedangkan Safira dan Ajeng memesan Blue Ocean dan Thai Tea.

Sudah 2 tahun belakangan ini kota tempat kelahiran Jusuf Kall, Wapres RI mulai menggeliat dengam makin banyaknya tempat tempat hang out atau nongkrong. Selain para muda yang mendominasi warkop ini, nampak beberapa orang tua yang tak mau ketinggalan untuk menikmati secangkir kopi di tempat ini.

Berlokasi di jalan Biru Watampone tepat di samping RSUD Bone membuat tempat ini mudah dicari dan paling ramai diantara kafe lainnya. Tempatnya lumayan luas untuk ukuran warkop, sekitar 15 x 15 meter. Di dalamnya sudah tertata rapi kursi kursi kayu berwarna coklat. Ada free WIFI untuk berinternet ria. Pengunjung bisa mengambil tempat duduk di dalam dan diluar warkop.

Bila ingin suasana alami, silakan mengambil tempat duduk di bawah pohon di bagian samping warkop.

Menilik situs Wikipedia, kata tiam sendiri merupakan bahasa Tinghoa-Hokkien yang berarti ‘kedai’. Kata ‘tiam’ ini menyebar sejak berabad-abad lalu, tidak hanya di Tiongkok, tetapi memasuki Asia Tenggara. Dan menjadi kelaziman, orang suka berlama-lama meminum kopi di ‘tiam’ di setiap titik keramaian kota sehingga muncullah istilah ‘kopi tiam’ atau kedai kopi.

Dalam bahasa Indonesia lainnya, bisa juga disebut ‘warung kopi’ dan kata ‘warung kopi’ semakin tenar sejak tahun 70-an dengan munculnya komedian Warung Kopi Dono-Kasino-Indro atau lazim disebut Warkop DKI.

Kembali ke kedai kopi atau kopi tiam. Di era Orde Baru yang tabu menonjolkan identitas Tiongkok, memaksa penggunaan istilah ‘kopi tiam’ disamarkan. Seiring tumbangnya Soeharto, muncullah Inpres Nomor 6 Tahun 2000 yang membatalkan Inpres Nomor 14 Tahun 1967 tentang Agama Kepercayaan dan Adat Istiadat Cina tentang pembatasan penyelenggaraan adat kegiatan Tionghoa. Setelah larangan ini dicabut, perlahan, identitas Tionghoa mulai tampil di area publik.

Salah satunya adalah muncul kembali kedai kopi alias kopi tiam, sebuah bahasa percampuran melayu dan bahasa etnis Tionghoa dan menjadi bagian dari bahasa yang hidup di Indonesia. ‘Kopi tiam’ ditulis dengan beragam varian, dari mulai ‘kopi tiam’, ‘kopitiam’ atau langsung merujuk dengan menggunakan huruf Tiongkok.

#LiburanDenganGoogle